Kafe dan Brasseries Tradisional di Paris

Kafe dan Brasseries Tradisional di Paris

Kafe dan Brasseries Tradisional di Paris – Tak hal ada yang lebih khas di Paris dengan meluangkan beberapa saat dari hari Anda, untuk duduk dengan espresso di salah satu dari ribuan kafe kota. Apakah Anda tengah duduk di dalam ruangan pada jamuan makan yang mewah atau bersantai di teras yang cerah, minum dan menonton orang adalah salah satu masa lalu yang paling berharga di Prancis. Kafe-brasserie juga menjadi tempat perlindungan yang bagus pada hari-hari hujan di Paris. Biarpun terdapat tempat yang menarik dan unik yang tersebar di seluruh Paris, namun daftar ini berfokus pada beberapa tempat klasik. Seniman, penulis, dan musisi terkenal sering mengunjungi banyak kafe tradisional Paris ini dan sebagian besar telah melakukan yang terbaik untuk mempertahankan kemewahan Paris kuno itu.

1. Café de la Paix

Kafe dan Brasseries Tradisional di Paris

Dinyatakan sebagai situs bersejarah oleh pemerintah Prancis pada tahun 1975, kafe ikonik ini menjadi latar bagi banyak lukisan, film, dan puisi. Interior berhias lukisan dinding dan kedekatannya dengan Paris Opera Garnier membuat tampilan klasik ini lebih seperti museum daripada lubang berair sederhana. Pernah dicintai oleh penulis Prancis seperti Guy de Maupassant dan Émile Zola, kafe ini sangat terkenal sehingga legenda mengklaim bahwa Anda pasti akan bertemu dengan seorang teman di sana.

2. Le Select

Salah satu café-brasseries Paris klasik yang hebat di Montparnasse yang ramai, yang ini mendapatkan hak untuk menyombongkan diri atas daftar panjang klien sebelumnya. Henry Miller, Hemingway, Picasso, dan F. Scott Fitzgerald, semuanya pun mengambil rehat kopi di sini saat matahari menyelimuti mereka di teras. Ubin mosaik berjejer di lantai dan menopang kursi anyaman yang ditemukan di sebagian besar kafe tradisional Paris. Satu perbedaan mencolok antara kedok kafe sebelumnya dan saat ini adalah kurangnya jejak asap rokok yang berputar-putar di udara: merokok, bertentangan dengan kepercayaan populer, telah dilarang di dalam ruangan.

3. Les Deux Magots

Ketika Jean-Paul Sartre dan Simone de Beauvoir tidak berdebat di seberang jalan di Cafe de Flore, mereka sedang bersantai di sini, di tempat nongkrong kelas atas untuk turis dan elit Paris.

Ambil koran dan kafe crème, dan tanam diri Anda di teras yang cerah sambil membayangkan hari-hari ketika Ernest Hemingway, Albert Camus, dan Pablo Picasso menggosok siku di tempat ini.

4. Cafe de Flore

Di seberang jalan dari saingannya Les Deux Magots, Café de Flore tidak banyak berubah sejak Perang Dunia II: bilik merah, cermin lebar, dan pelanggan yang membuat iri. Meskipun telah menjadi hotspot bagi wisatawan dan tipe mobile ke atas dan tidak lagi menarik banyak pelajar dan seniman, itu masih layak dikunjungi karena suasananya. Kafe tersebut pernah menjadi tempat diskusi hangat Sartre dan de Beauvoir, di antara yang lainnya.

5. Bar Hemingway

Terletak di dalam Ritz Hotel, Bar Hemingway adalah tempat favorit Sartre dan James Joyce dan memberikan penghormatan khusus kepada penulis Amerika eponymous dengan pajangan dinding 25 foto aslinya dari A Moveable Feast. Nikmati bir dari seluruh dunia di sini, atau favorit lama Hemingway, wiski malt tunggal. Panel kayu dan kursi kulit yang empuk akan membuat Anda merasa seperti baru saja melangkah ke lokasi syuting An American di Paris.

6. La Closerie des Lilas

Jika bukan karena area beratap kaca dan rel kuningan, mampirlah ke tempat yang dihormati Montparnasse ini karena meja-mejanya, yang diberi nama sesuai nama pelanggan tetap kafe sebelumnya: Oscar Wilde, Paul Cézanne, Emile Zola, dan Paul Verlaine, untuk beberapa nama . Nikmati kafe sore, atau mampir untuk minum di bar piano diikuti dengan makan malam diterangi cahaya lilin di salah satu jamuan makan yang nyaman.

7. Le Procope

Kafe tertua di Paris, didirikan pada tahun 1686, Le Procope pernah dikunjungi oleh tokoh-tokoh abad ke-18 yang simbolis seperti Voltaire dan Benjamin Franklin. Dengan langit-langit tinggi berlapis lampu gantung dan dinding yang dilapisi dengan lukisan antik, mengunjungi kafe ini adalah menengok ke masa lalu. Datanglah ke kafe dan tinggallah untuk menikmati coq au vin mereka yang nikmat.

8. Le Café Tournon

Kafe dan Brasseries Tradisional di Paris

Dua langkah dari Taman Luxembourg, tempat megah ini dipenuhi dengan jurnalis, politisi, dan selebriti kota. Musik jazz di lingkungan Saint-Germain dimulai di sini, tempat Duke Ellington dulu bermain dengan bandnya. Tokoh lain termasuk penulis Amerika James Baldwin dan pelukis Beauford Delaney.

Terkenal dengan pilihan anggur daerah dan masakan segar pasar, Le Café Tournon sangat cocok untuk cappuccino sore atau makan malam.

9. Fouquet’s

Didirikan pada tahun 1899, kafe, restoran, dan hotel yang menyertainya ini adalah tempat klasik bagi para hobnobbing Paris. Pensiunan Presiden Prancis Nicolas Sarkozy sendiri merayakan kemenangan pemilihannya di sini pada tahun 2007, dan Fouquet’s juga merupakan tempat teratas untuk pesta setelah Cesar Film Awards. Setelah foto Anda diambil di atas bintang berlapis emas di pintu masuk trotoar, meluncurlah ke salah satu kursi kulit mewah untuk menikmati minuman yang menghadap ke Champs-Elysées.

10. Le Baron Rouge

Jika Anda semua suka ngopi, lihat bar anggur trendi di arondisemen ke-12 ini. Meja-meja dibuat sementara, dibangun dari tumpukan peti anggur dan lempengan kayu merah, dan alkohol mengalir deras. Di sini, Anda dapat bergaul dengan orang Paris asli, kebanyakan anak muda, orang-orang kelas menengah mampir untuk minum setelah bekerja.

11. Hotel Costes

Hotel Costes adalah hotel, bar, dan lounge bintang lima yang dibuka pada tahun 1991 di bawah arahan desainer Jacques Garcia. Terletak tepat di jantung distrik mode Rue Saint Honoré, Costes sering dikunjungi oleh para jet-setter kaya dan mereka yang penasaran ingin melihat sekilas gaya hidup elit. Meskipun bukan hanya kafe dalam arti paling tradisional, itu membuat daftar ini karena itu menjadi favorit kontemporer untuk menyeruput espresso, bersantai dengan tas belanja Anda, dan menonton orang.

12. Le Train Bleu

Ingin menikmati makan siang atau makan malam tradisional Prancis sambil beraksi di stasiun kereta kuno? Le Train Bleu adalah brasserie elegan sekitar tahun 1900, dibangun untuk merayakan Pameran Universal tahun yang sama di Paris. Terletak di dalam stasiun Gare de Lyon, menjadikannya tempat yang ideal untuk berhenti dalam perjalanan ke tujuan lain di Prancis, atau saat mengunjungi daerah tersebut. Dengan kode warna biru dan emas yang anggun, langit-langit yang didekorasi dengan mewah, dan meja yang didekorasi, restoran ini tentu saja berbicara tentang kemegahan era “Belle Epoque”. Jika Anda tidak ingin mengambil bagian dari harga tetap atau menu a la carte yang berfokus pada hidangan brasserie klasik, Anda selalu dapat menikmati bir, segelas anggur, atau kopi di salah satu bar dan lounge, yang dirancang dengan romansa stasiun kereta. dalam pikiran.

13. Cafe de la Rotonde

Dulu ketika Victor Libio membuka kafe sudut ini pada tahun 1911, seniman yang kelaparan seperti Picasso dan Amedeo Modigliani dapat menghabiskan waktu berjam-jam merawat secangkir kopi sepuluh centime, membayar hanya dengan menggambar jika mereka tidak punya uang. Saat ini, minuman di La Rotonde harganya sedikit lebih mahal daripada karya seni terbaru Anda, tetapi kafenya masih layak untuk dikunjungi karena keanggunan Art Deco dan nuansa Old Paris.

14. La Coupole

Selain restoran yang elegan seperti kafe yang bergaya, La Coupole dapat dinikmati dengan es kopi dan seruling sampanye yang setara dengan scampi udang dan sepiring tiramnya. Bekas toko kayu dan batu bara diubah pada tahun 1927 menjadi brasserie terbesar di Paris dan menyambut banyak seniman Left Bank, termasuk Joseph Kessel dan Hemingway. Ruang dansa ruang bawah tanah adalah suguhan setelah jam kerja dan pernah menjadi favorit Josephine Baker, de Beauvoir dan Sartre. Lagu Tango dan Jazz di masa lampau telah diganti dengan ketukan salsa, house, dan elektro-soul.

15. Café des Deux Moulins

Sementara beberapa kafe Paris dimulai sebagai kafe klasik, yang lain memperoleh status melalui cara-cara kreatif. Kafe sudut lokal ini dipilih oleh Sutradara Prancis Jean-Pierre Jeunet untuk menjadi tuan rumah bagi beberapa adegan dalam film Amélie tahun 2001 dan sejak itu memberikan penghormatan kepadanya dengan menghiasi tempat itu dengan gambar diam film, foto, dan kurcaci keramik di kamar kecil. Bersiaplah untuk menyesap Kronenbourg di tengah kedipan kamera turis yang tak henti-hentinya.